alert Situs ini adalah versi terjemahan educations.com
Tampilkan Educations.com sebagai: mobil

Mengapa Saya Memilih untuk Belajar Teknik di Austria

Sebuah posting tamu oleh Jenny Franco, mahasiswa master teknik di Carinthia University of Applied Sciences di Austria.

Pernahkah Anda tersesat dalam pikiran Anda, bertanya-tanya apa yang ingin Anda lakukan dengan hidup Anda, membayangkan bagaimana rasanya tinggal di negara lain?

Jangan salah paham, saya suka datang dari kota kecil di Kolombia, tetapi jauh di lubuk hati saya tahu ada banyak hal yang dapat saya temukan dan pelajari.

Jika Anda memiliki pemikiran yang sama, maka kami memiliki kesamaan dan semoga, saat Anda melanjutkan membaca bagaimana saya berakhir di kota kecil tapi menakjubkan Villach di Austria, Anda mengambil beberapa tips yang bermanfaat dan menginspirasi untuk perjalanan belajar Anda sendiri di luar negeri.

Temukan program

Ingin teknik di Austria? Temukan & bandingkan program

Cari

Kehidupan saya sebelum belajar di luar negeri di Austria

Seperti yang saya sebutkan, saya lahir di Kolombia. Saya tinggal di California di AS bersama keluarga saya selama 10 tahun karena orang tua saya ingin mencari apa yang disebut "impian Amerika". Akhirnya, ibu saya memutuskan bahwa pilihan terbaik bagi kami untuk kembali ke Kolombia, jadi pada usia 14 tahun, saudara laki-laki saya, ibu dan saya kembali ke Kolombia, di mana saya menyelesaikan sekolah menengah dan menyelesaikan sarjana saya.

Di Kolombia, saya tinggal bersama orang tua dan adik laki-laki saya. Kami adalah keluarga kelas menengah - ayah saya bekerja di konstruksi selama bertahun-tahun dan ibu adalah seorang guru bahasa Inggris. Tumbuh dewasa, saudara lelaki saya dan saya memiliki hal-hal yang diperlukan dan sedikit lebih banyak, tetapi kami tahu bahwa bagi orang tua kami untuk membayar biaya sekolah dan biaya akomodasi kami di luar negeri adalah hal yang mustahil.

Tentu saja, kami selalu mendapat dukungan mereka tidak peduli seberapa besar impian kami, dan bagi kami itu lebih dari cukup. Untuk alasan ini, saya memutuskan untuk mengambil gelar sarjana saya di bidang teknik lingkungan di Kolombia (mengingat bahwa tujuan saya saat ini adalah untuk menyelesaikan master saya di negara lain).

Selama beberapa tahun selama dan setelah studi saya, saya bekerja sebagai guru bahasa Inggris (karena bahasa Inggris adalah bahasa ibu saya). Itu adalah pekerjaan yang bagus untuk menghemat uang. Selama waktu ini, saya mulai meneliti proses aplikasi, pilihan akomodasi, dan persyaratan dokumentasi hukum dari berbagai negara, serta peluang untuk belajar teknik (khususnya sistem informasi lingkungan dan geografis).

Pada akhir pencarian ini, saya telah mempersempitnya menjadi dua negara - Austria dan Jerman.

Lalu pertanyaan besarnya adalah bagaimana sebenarnya saya akan sampai ke negara-negara ini? Bagi saya, satu-satunya pilihan adalah bekerja sebagai Au-Pair untuk terus menabung dan akhirnya memiliki pengalaman itu di luar negeri.

Mengapa saya memilih Austria untuk belajar teknik lingkungan

Dari sudut pandang karir, saya membutuhkan negara di mana saya memiliki kesempatan untuk menggabungkan sarjana teknik lingkungan saya dengan master di bidang geoinformatika. Setelah berbicara dengan kolega dan guru saya, saya menyadari betapa banyak yang ditawarkan Austria.

Secara umum, Austria menawarkan banyak kesempatan bagi mahasiswa teknik. Ada pekerjaan mahasiswa dan magang yang tersedia di banyak perusahaan, baik perusahaan rintisan kecil atau perusahaan besar yang sudah mapan. Semakin banyak perusahaan ini menggunakan drone dan penginderaan jauh untuk pertanian dan manajemen penggunaan lahan, yang memberikan peluang fantastis untuk tumbuh dan mempraktekkan semua yang kami pelajari.

Ada juga banyak kota, seperti Salzburg, yang memiliki komunitas teknik yang kuat, dengan seringnya seminar dan sekolah musim panas.

Alasan lain Austria menjadikan negara studi luar negeri yang bagus untuk mahasiswa teknik (atau siswa mana pun dalam hal ini) adalah seberapa sentral negara itu di Eropa, sehingga memungkinkan untuk melakukan perjalanan ke negara-negara tetangga di waktu senggang Anda.

Austria telah menawarkan saya begitu banyak kesempatan sehingga meninggalkan negara yang indah ini tidak akan mudah.

Kehidupan sebagai siswa internasional di Austria

Saya tiba di kota Villach pada September 2019. Saya sangat gugup dan bersemangat, hanya emosi yang meluap-luap!

Saya telah bertemu dengan beberapa siswa Amerika Latin lainnya melalui Facebook dan teman bersama.

Saya juga telah menemukan apartemen tetapi tidak bisa pindah di hari yang sama ketika saya tiba karena gadis yang ada di sana belum pindah. Jadi, saya tinggal dengan seorang teman Meksiko yang saya temui melalui grup Latin di Facebook. Saya tinggal di rumahnya hampir sampai akhir bulan. Meskipun dia adalah orang yang paling manis dan paling baik, saya sangat ingin pindah ke apartemen saya sendiri yang indah dan sangat murah (250 euro). Ini adalah pertama kalinya saya hidup sendiri jadi saya bersemangat untuk memulai pengalaman ini.

Kota ini cukup kecil tetapi sangat nyaman untuk dijelajahi - Anda dapat mencapai semua cerita, supermarket, taman, dan sungai hanya dengan berjalan kaki.

Saya berhasil mendapatkan sepeda yang saya perbaiki, dan merupakan transportasi utama saya, hanya membutuhkan waktu 13 menit ke universitas. Pergi ke danau dengan sepeda adalah sekitar 30 menit, yang sangat berharga karena ini adalah tempat untuk berkumpul selama musim panas untuk berjemur, bermain voli pantai, berbicara dengan teman, dan bertemu lebih banyak siswa.

Juga, saya menemukan pekerjaan paruh waktu di sebuah restoran. Ini hanya pada akhir pekan yang sangat bagus karena tidak mengganggu kelas saya selama seminggu. Terlebih lagi, harga di Villach tidak gila. Dengan gaji ini saya bertahan hidup, membayar sewa, makan, tagihan telepon, hutang kembali ke rumah dan memiliki cukup untuk pergi dengan teman-teman saya dan menikmati kehidupan mahasiswa.

Villach telah terasa seperti rumah saya sejak saya tiba. Universitas memiliki begitu banyak mahasiswa internasional lainnya sehingga tidak pernah merasa tidak nyaman untuk berbicara bahasa Inggris. Orang-orang dari Villach sangat baik, biasanya mereka tahu bahwa Anda adalah seorang siswa dan tidak pernah memperlakukan Anda secara berbeda. Ada begitu banyak tempat untuk dikunjungi, penuh dengan budaya dan sejarah yang kaya. Villach adalah tempat yang tepat untuk menelepon ke rumah, untuk belajar dan bekerja dan menikmati hidup.

Kiat utama saya: Bersabarlah selama proses aplikasi

Kesabaran adalah kunci jika Anda ingin bepergian ke luar negeri untuk studi.

Jika Anda mendapatkan penolakan, maka jangan berhenti. Dengan waktu dan kesabaran, semuanya akan berhasil pada akhirnya.

Begitu saya mulai sebagai Au-Pair (yang merupakan proses lainnya) di Klagenfurt, kota tetangga Villach, saya mencari banyak universitas dan program master yang terkait dengan Geoinformatika. Selama penelitian saya, saya menemukan dan melamar lima program yang berbeda. Aplikasi ini enam bulan sebelum batas waktu yang sebenarnya. Menurut pengalaman saya, membuat dokumentasi adalah hal yang paling sulit, tetapi setelah Anda menyelesaikan semuanya, Anda tidak perlu melakukannya lagi.

Bagian favorit saya dari melamar studi di Austria adalah proses visa, yang jauh lebih sederhana daripada negara lain. Tergantung pada kebangsaan Anda, itu dapat dilakukan setelah Anda tiba di Austria dan hanya membutuhkan waktu dua minggu, yang jauh lebih sedikit stres daripada melakukannya di kedutaan Austria di rumah yang biasanya memakan waktu tiga hingga empat bulan.

Jangan pernah menyerah. Perjalanan belajar ke luar negeri memiliki banyak suka dan duka, tetapi percayalah - lebih dari memuaskan ketika Anda mengambil langkah pertama ke kampus universitas.


Tentang Penulis

Jenny Franco adalah seorang mahasiswa Kolombia yang sedang menempuh studi S2 di bidang Geoinformatika di Carinthia University of Applied Sciences di Austria. Teman-teman Jenny akan mengatakan bahwa dia dikenal terlalu aktif. Dia pergi ke gym setiap hari, dia suka menari (dari salsa hingga hip hop). Sebagai seorang anak dia adalah seorang pesenam jadi ke mana pun dia pergi selalu ada foto dirinya di tangannya melakukan beberapa pose aneh. Teman-teman yang dia temui di Villach sudah seperti keluarganya, jadi sangat sering mereka pergi jalan-jalan atau bersepeda, dan kemungkinan besar selalu memasak. Selama musim panas dia sangat bersemangat untuk mulai bermain bola basket, bola voli di dekat danau dan beberapa sepak bola dengan teman-temannya.


Scholarship Directory

Mencari beasiswa untuk mewujudkan impian Anda belajar di luar negeri? Kami telah mengumpulkan 440+ beasiswa yang tersedia untuk siswa internasional!

Akses Direktori Beasiswa

Menangkan beasiswa $7,000 untuk belajar MBA

Berencana untuk belajar gelar MBA di luar negeri? Kami dapat membantu.

Aplikasi sekarang terbuka

Seperti kita?

Tinggalkan ulasan di Facebook sehingga kami dapat membantu orang lain seperti Anda menemukan petualangan belajar di luar negeri yang sempurna!

Rekomendasikan kami